0 Poin
omicron

Ini Gejala yang Disebabkan Varian Omicron Menurut Ahli

Laporan awal mengenai varian COVID-19 Omicron tampaknya menunjukkan bahwa jenis yang lebih baru tidak benar-benar menyebabkan bentuk infeksi COVID-19 yang parah.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah merilis pembaruan baru pada varian omicron, juga dikenal sebagai strain B.1.1.529. 

Menurut WHO, mutasi baru pada virus menyebabkannya berperilaku berbeda dari varian sebelumnya, termasuk delta.

Ada studi yang sedang berlangsung tentang varian omicron di seluruh dunia. Karena temuan dari penelitian ini masih belum tersedia, terlalu dini untuk mengatakan apakah jenis ini lebih menular. 

Angka awal yang disajikan oleh para ahli medis di Afrika Selatan, tempat varian pertama kali dilaporkan, menunjukkan peningkatan kasus, tetapi tidak diketahui apakah kasus baru disebabkan oleh omicron atau faktor lain.

Meskipun masih belum ada laporan resmi tentang gejala khas infeksi omicron, laporan dari praktisi dan ahli medis yang berbasis di Afrika Selatan tampaknya menunjukkan bahwa varian tersebut hanya menyebabkan penyakit ringan pada pasien COVID-19.

Pada pertengahan November, rata-rata kasus yang dilaporkan per hari di Afrika Selatan adalah sekitar 300. Pada akhir bulan, rata-rata naik hingga hampir 2.000 per hari. 

Meskipun ahli kesehatan setempat sudah membunyikan alarm tentang kemungkinan omicron yang sangat menular daripada jenis lain, mereka juga melaporkan manifestasi ringan dari penyakit ini.

Beberapa gejala yang disebut disebabkan oleh Omicron antara lain: batuk kering, demam, keringat di malam hari, dan nyeri tubuh.

Tidak disebutkan bahwa varian omicron tidak menyebabkan batuk terus-menerus dan kehilangan penciuman dan rasa seperti varian delta. 

Tetapi berdasarkan data awal yang disajikan pada briefing, omicron jauh dari varian alfa berikutnya, yang ditemukan lebih menular dan dikaitkan dengan infeksi yang lebih parah daripada jenis lainnya.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok