0 Poin
vaksin

Ini Efek Vaksinasi COVID-19 pada Anak-anak Menurut CDC

Pada masa awal pandemi, para ilmuwan telah menetapkan bahwa populasi yang lebih muda tidak terlalu terpengaruh oleh COVID-19 karena perbedaan sistem kekebalan mereka dibandingkan dengan orang dewasa. 

Namun, anak-anak masih berisiko karena mereka dapat terinfeksi virus corona baru. Hal ini mendesak beberapa negara dan pakar medis untuk perlahan tapi pasti bekerja pada solusi yang melibatkan pemberian vaksin pada anak-anak.

Saat ini, vaksin COVID-19 sudah diberikan kepada anak-anak berusia 12 hingga 15 tahun, sementara keputusan untuk memperluas vaksin ke populasi yang jauh lebih muda masih belum diputuskan. 

Putusan itu diperkirakan akan diumumkan dalam beberapa hari mendatang. Untuk saat ini, hanya beberapa vaksin yang diizinkan untuk anak-anak berusia 12 tahun ke atas.

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) juga telah memperbarui panduannya untuk menunjukkan bahwa orang dengan gangguan kekebalan, termasuk populasi remaja berusia 12 tahun ke atas, sekarang didorong untuk menerima suntikan booster mereka untuk memastikan bahwa mereka terlindungi secara optimal dari virus corona baru yang telah mencatat lonjakan di banyak negara baru-baru ini karena strain yang lebih baru, seperti varian delta.

Menurut CDC, vaksinasi COVID-19 akan memiliki efek yang sama pada anak-anak. Artinya, seperti orang dewasa, anak-anak akan terlindungi dari sakit parah jika tertular virus corona.

Mendapatkan suntikan vaksin juga akan membantu mencegah lebih banyak orang menyebarkan COVID-19 di tengah krisis kesehatan global yang sedang berlangsung.

Mirip dengan bagaimana tubuh orang dewasa bereaksi terhadap vaksin, anak-anak berusia 12 tahun ke atas kemungkinan akan mengalami efek samping lokal dan sistemik. 

Untuk efek lokal, mereka mengacu pada rasa sakit, kemerahan dan pembengkakan di tempat suntikan. Efek ini dapat berlangsung selama berjam-jam hingga beberapa hari, menurut CDC.

Di sisi lain, efek sistemik termasuk kelelahan, sakit kepala, menggigil, nyeri otot, demam, nyeri sendi dan bahkan mual. Efek samping ini biasanya berlangsung dari 1 hingga 3 hari, dan menjadi lebih jelas setelah dosis kedua vaksin. 

Mayo Clinic mengatakan memberikan pereda nyeri yang dijual bebas untuk mengatasi ketidaknyamanan setelah suntikan diperbolehkan, tetapi tidak boleh mengonsumsi obat medis sebelum vaksinasi.

Untuk reaksi alergi langsung, tenaga medis yang menyuntikkan suntikan COVID-19 selalu memantau anak-anak yang baru divaksinasi selama 15 hingga 30 menit setelah suntikan diberikan. 

Hal ini untuk memastikan bahwa mereka akan menerima perawatan yang tepat dan segera jika tubuh mereka menunjukkan respons alergi terhadap sediaan biologis.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok