0 Poin
Coronavirus

Ilmuwan Harvard: Pasien Corona Sulit Mencium Aroma Bau

Coronavirus (Covid-19) diketahui mampu menyerang sel-sel kunci di hidung. Baru-baru ini peneliti Harvard Medical School mengemukakan bahwa pasien corona kehilangan kemampuan indera penciuman mereka. 

Studi mereka tentang data genomik manusia dan tikus menemukan sel-sel tertentu di bagian belakang hidung mengandung protein berbentuk jelas yang ditargetkan oleh virus corona untuk menyerang tubuh. Infeksi sel-sel ini dapat secara langsung atau tidak langsung menyebabkan indera penciuman yang berubah.

Kasus Kehilangan Bau pada Pasien Corona di Amerika

Dokter di seluruh dunia melaporkan anekdotal Covid-19 kasus di mana pasien mengalami kemampuan kehilangan bau dan rasa total atau parsial yang tiba-tiba dan tidak dapat dijelaskan. Kondisi tersebut, yang secara medis dikenal sebagai anosmia dan dysgeusia, masing-masing adalah "gejala signifikan" yang terkait dengan lonjakan pasien corona. 

Akademi Otolaringologi Amerika lalu mengusulkan bahwa gejala-gejala ini ditambahkan ke daftar alat skrining untuk kemungkinan infeksi Covid-19. Orang yang mengalami gejala tanpa adanya penyebab lain yang diketahui harus dites dan mempertimbangkan isolasi diri. 

"Peradangan di rongga hidung yang dipicu oleh infeksi yang menyebabkan pandemi dapat menghambat indera penciuman," kata ahli neurobiologi Harvard Medical School, David Brann dan Sandeep Robert Datta.

Tetapi mungkin juga virus menginfeksi dan merusak sel-sel dalam epitel hidung yang diperlukan untuk fungsi penciuman normal. Brann dan Robert mengungkap penyebab hilangnya sensorik memiliki implikasi penting untuk mendukung diagnosis dan menentukan efek penyakit.

"Selain itu, pasien dengan disfungsi penciuman yang persisten berisiko kekurangan gizi, cedera karena ketidakmampuan untuk mencium bau 'bahaya' seperti asap, gas dan makanan busuk, lalu mengembangkan gangguan kejiwaan, terutama depresi," peneliti menambahkan.

(Foto: freepik, Chayanupol)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

HUBUNGI KAMI

 

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2020 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok