0 Poin
masalah jantung

Efek Jangka Panjang COVID-19 Berpotensi Sebabkan Masalah pada Jantung

Bagi banyak orang yang pernah terpapar COVID-19, masalah kardiovaskular tetap dapat bertahan lama setelah virus corona hilang dari tubuh mereka.

Sebuah studi baru yang melibatkan orang-orang dengan COVID-19 yang dirawat di rumah sakit U.S. Department of Veterans Affairs, menemukan berbagai macam kondisi kesehatan jantung yang bertahan hingga satu tahun setelah infeksi.

“Individu dengan COVID-19 berada pada peningkatan risiko insiden penyakit kardiovaskular yang mencakup beberapa kategori, termasuk gangguan serebrovaskular, disritmia, penyakit jantung iskemik dan non iskemik, perikarditis, miokarditis, gagal jantung, dan penyakit tromboemboli,” tulis penulis penelitian.

“Risiko dan beban ini terbukti bahkan di antara individu yang tidak dirawat di rumah sakit selama fase akut infeksi dan meningkat secara bertahap sesuai dengan pengaturan perawatan selama fase akut (tidak dirawat di rumah sakit, dirawat di rumah sakit, dan dirawat di perawatan intensif).”

Mereka menambahkan, pandemi kemungkinan akan meningkatkan tingkat penyakit kardiovaskular di seluruh dunia.

Ziyad Al-Aly, rekan penulis studi dan direktur Pusat Epidemiologi Klinis dan kepala layanan penelitian dan pendidikan di Sistem Perawatan Kesehatan St. Louis Urusan Veteran, mengatakan bahwa penelitian menunjukkan sekitar 4 persen dari semua COVID -19 pasien dapat mengalami komplikasi jantung yang serius.

“Meskipun angka ini mungkin tampak kecil bagi sebagian orang, kalikan dengan jutaan orang dengan COVID-19 di AS dan secara global, dan menjadi jelas bahwa ini adalah masalah yang signifikan,” kata Al-Aly. 

“COVID-19 sekarang menjadi faktor risiko kardiovaskular, dan pasien dengan COVID-19 harus dirawat dengan pemikiran itu,” tambahnya.

Thomas Gut, D.O., ketua asosiasi departemen kedokteran di Staten Island University Hospital di New York, mengatakan bahwa COVID-19 dapat mendatangkan masalah pada jantung dalam berbagai cara.

“Beberapa mekanisme mulai dari kerusakan inflamasi pada otot, kerusakan terkait aliran darah, dan bahkan ketegangan otot jantung terkait stres dapat menyebabkan perburukan jangka panjang dari penyakit jantung yang ada atau bahkan penyakit struktural baru yang mungkin tidak dapat dibalikkan,” kata Gut. .

“Umumnya, orang dengan penyakit jantung sebelumnya atau usia lanjut berada pada risiko tertinggi untuk komplikasi jantung jangka panjang, tetapi kasus yang lebih ringan dapat menyebabkan kelainan irama atau otot,” katanya.

Gut mengatakan bahwa orang-orang yang merasakan nyeri dada baru atau sesak napas yang memburuk setelah pulih dari COVID-19 harus berbicara dengan dokter mereka tentang gejala-gejala ini, karena mereka mungkin mengindikasikan bahwa sedang terjadi kerusakan jantung.

“Jika Anda pernah menderita COVID-19, Anda perlu diskrining untuk aritmia dan penyakit jantung,” kata Dr. Nassir F. Marrouche, seorang profesor di divisi kedokteran kardiovaskular di departemen penyakit dalam di Universitas Tulane di New Orleans, Louisiana.

Marrouche mencatat bahwa populasi veteran yang diperiksa dalam penelitian ini cenderung lebih tua dan memiliki lebih banyak kondisi yang sudah ada sebelumnya daripada populasi umum.

Meskipun demikian, dia mengatakan bahwa temuan penelitian itu “menakjubkan,” termasuk peningkatan besar dalam risiko stroke, serangan jantung, dan detak jantung tidak teratur (aritmia).

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok