0 Poin
pfizer

CDC: Vaksin Pfizer dan Moderna Aman, Tidak Ditemukan Gejala Berat

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) telah merilis laporan baru yang merangkum keamanan vaksin messenger RNA (mRNA).

Laporan tersebut menunjukkan vaksin Pfizer dan Moderna aman dan terkait dengan sedikit efek samping yang serius berdasarkan data pengawasan keamanan terbaru dari 22 juta orang.

Pada 1 Februari, 31 juta orang di Amerika Serikat telah divaksinasi. Paling umum, orang mengalami nyeri ringan di tempat suntikan bersamaan dengan kelelahan dan sakit kepala.

Anafilaksis, atau reaksi alergi yang parah, terhadap vaksin jarang terjadi. Kebanyakan kasus terjadi dalam waktu 15 menit setelah vaksinasi. Sebagian besar kasus memiliki riwayat alergi atau reaksi alergi.

Meskipun ada laporan kematian setelah vaksinasi, CDC mengatakan tampaknya tidak ada kaitannya.

Vaksin pertama kali diberikan kepada penghuni perawatan jangka panjang yang berusia di atas 65 tahun, dan diketahui bahwa persentase tertentu dari individu dalam kelompok ini akan meninggal setiap bulan.

Dr Daniel Fagbuyi, seorang dokter darurat yang menjabat sebagai ahli biodefense di Amerika Serikat, mengatakan vaksin mengajarkan tubuh untuk mengenali virus corona.

Sebagai hasil dari belajar, tubuh belajar bagaimana memerangi virus tersebut. Penerima vaksin mungkin akan mengalami rasa sakit.

“Bukan berarti itu buruk, itu berarti tubuh merespons dan melakukan apa yang seharusnya dilakukannya - bersiap untuk bertarung,” kata Fagbuyi.

Paling umum, reaktogenisitas termasuk nyeri di tempat suntikan. Kelelahan, sakit kepala, dan menggigil juga dilaporkan, lebih sering setelah dosis kedua.

“Yang diasumsikan adalah dosis pertama mengatur sistem kekebalan, membiarkan sistem kekebalan mengalami vaksin untuk pertama kalinya,” Dr. Henry Bernstein, seorang dokter anak di Pusat Medis Anak Cohen di Northwell Health dan anggota Komite Penasihat CDC untuk Imunisasi Komite Praktik (ACIP).

Kemudian dosis kedua menggunakan memori sistem kekebalan dari dosis pertama untuk meningkatkan kekebalan seseorang. Ini mungkin mengapa potensi lebih banyak efek samping terjadi.

Meskipun ada beberapa kematian yang dilaporkan setelah vaksinasi, di antara yang pertama mendapatkan vaksinasi adalah penghuni fasilitas perawatan jangka panjang.

Persentase penghuni fasilitas perawatan jangka panjang akan meninggal setiap bulan, seringkali karena penyakit jantung atau kondisi lain yang mendasarinya.

Menurut laporan CDC, kematian pada populasi ini setelah vaksinasi adalah peristiwa kebetulan semata. CDC akan terus melacak keamanan vaksin.

Untuk saat ini, pakar kesehatan ingin meningkatkan jumlah vaksinasi untuk membangun kekebalan populasi terhadap COVID-19.

“Semakin banyak orang yang mendapatkannya, semakin banyak pula kekebalan masyarakat. Dan semakin cepat kami mencapainya, semakin baik - terutama dengan adanya varian baru, ”kata Bernstein.

(Foto: NDTV)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok