0 Poin
Video game

Bermain Video Game Dikaitkan dengan Risiko Depresi Lebih Rendah pada Pria

Pandemi Covid-19 memaksa kita melakukan segala aktivitas dari rumah, dari belajar, bekerja, dan bermain. Kreativitas terganggu, segingga bermain video game dianggap menjadi jalan keluar.

Sebuah studi baru yang diterbitkan Psychological Medicine meneliti bagaimana jenis aktivitas waktu layar memengaruhi remaja. Studi tersebut menemukan bahwa penggunaan video game secara teratur dikaitkan dengan risiko gejala depresi yang lebih rendah di antara anak laki-laki, tetapi tidak pada anak perempuan. Di sisi lain, media sosial dikaitkan dengan risiko gejala depresi lebih tinggi pada anak perempuan, sebaliknya pada anak laki-laki.

“Studi ini benar-benar menyoroti perlunya mengambil pendekatan kesehatan mental pada anak-anak,” kata asisten profesor kedokteran Keck School dari Medicine of USC di Los Angeles, Britni Belcher.  

Ketika penulis studi mengontrol tingkat aktivitas fisik, mereka menemukan bahwa hubungan antara penggunaan video game reguler dan skor depresi yang lebih rendah hanya signifikan di antara anak laki-laki dengan tingkat aktivitas rendah. Studi tersebut menemukan perbedaan gender yang mencolok dalam penggunaan dan efek waktu layar.

Anak laki-laki menghabiskan lebih banyak waktu daripada anak perempuan untuk bermain video game, sedangkan anak perempuan menghabiskan lebih banyak di media sosial.

Anak perempuan yang menggunakan media sosial hampir setiap hari dalam seminggu pada usia 11 tahun memiliki skor depresi 13 persen lebih tinggi daripada anak perempuan yang jarang atau tidak pernah menggunakan media sosial.

Diperlukan lebih banyak penelitian untuk lebih memahami hubungan antara perilaku waktu layar dan kesehatan mental di kalangan remaja. Jenis video game, media sosial, atau situs web tertentu yang digunakan remaja dapat mempengaruhi pengaruh produk tersebut terhadap kesehatan mental. Jumlah waktu yang dihabiskan untuk aktivitas waktu layar juga dapat memengaruhi potensi manfaat dan risiko aktivitas tersebut.

“Dari perspektif kesehatan masyarakat, Anda tidak bisa serta merta memberi label bahwa semua penggunaan video game baik untuk kesehatan mental,” kata Belcher.

Penelitian tersebut menunjukkan bahwa ada beberapa hubungan antara penurunan tingkat depresi pada kelompok anak laki-laki tertentu, tapi masih diperlukan penelitian lebih jauh untuk memahami berapa banyak waktu yang dihabiskan anak-anak diluar bermain game.

Namun, orang tua harus mencoba mengurangi risiko dari waktu layar yang berlebihan, seperti tidur yang buruk atau waktu yang tidak banyak bergerak. Belcher juga menekankan manfaat kesehatan dari memoderasi waktu layar di antara remaja dan orang tua.

“Untuk kesehatan mental dan fisik yang optimal, penting bagi remaja dan orang tua untuk menjaga keseimbangan dalam waktu layar dan aktivitas tanpa layar,” Belcher menambahkan.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok