0 Poin
Berhenti Gym Bikin Badan Gemuk

Berhenti Gym Bikin Badan Gemuk? Mitos atau Fakta?

Banyak orang yang tadinya rutin pergi ke gym kemudian berhenti, sering menanyakan pertanyaan seperti “apakah berhenti gym bikin badan gemuk?”.

Seseorang yang berolahraga di gym secara teratur mengalami peningkatan tingkat kebugaran dan kekuatan/stamina. Berolahraga secara teratur membantu membangun otot dan meningkatkan kesehatan seseorang secara keseluruhan. Namun, apa yang terjadi jika seseorang berhenti dari gym?

Berhenti dari gym atau berhenti berolahraga pasti akan membuat Anda sedikit tidak bugar dan menambah berat badan. Namun, seseorang yang telah berhenti dari gym tidak akan mengembangkan perut buncit atau otot yang lembek dalam semalam, tetapi pasti akan ada penurunan tingkat kebugaran dari siapa saja yang berhenti pergi ke gym. 

Jumlah kenaikan berat badan dan tingkat penurunan kebugaran tergantung pada tingkat kebugaran seseorang sebelum berhenti dari gym, durasi olahraga, diet dan gaya hidup yang diikuti setelah berhenti dari gym.

Setelah meninggalkan gym, penambahan berat badan, kehilangan otot, dan penurunan kapasitas kardiovaskular tidak dapat dihindari. Melanjutkan gaya hidup yang tidak banyak bergerak bahkan dapat meningkatkan risiko kematian. 

Berikut ini adalah efek yang mungkin Anda rasakan ketika berhentu gym:

Anda Akan Kehilangan Otot

Tidak butuh waktu lama untuk mulai kehilangan massa dan kekuatan otot setelah Anda berhenti dari gym. Ketika Anda berhenti menerapkan stimulus ke otot Anda, dalam bentuk latihan resistensi, mereka berhenti beradaptasi, begitulah cara Anda membangun otot dan tumbuh lebih kuat. Pada dasarnya, jika Anda tidak menggunakannya, Anda akan kehilangannya.

Dalam sebuah studi tahun 2016 di Diabetes, 10 pria muda yang sehat ditugaskan untuk istirahat di tempat tidur yang ketat selama satu minggu. Pada akhir minggu, para pria kehilangan rata-rata 3 pon otot dan 3,9 persen area penampang bisep. 

Jika Anda masih aktif dalam kehidupan sehari-hari, kehilangan otot akan lebih lambat, tetapi tidak banyak. Setelah Anda berhenti pergi ke gym selama sebulan, penurunan ukuran dan kekuatan akan terlihat. 

Kabar baiknya adalah ketika Anda melanjutkan latihan kekuatan, manfaatnya kemungkinan akan jauh lebih cepat didapatkan daripada saat Anda pertama kali memulai latihan.

Anda Akan Mendapatkan Lemak

Saat Anda menghentikan aktivitas olahraga, kemungkinan Anda akan mengalami perubahan komposisi tubuh, bahkan dengan penyesuaian asupan kalori. 

Meskipun sebuah mitos bahwa otot berubah menjadi lemak ketika Anda berhenti berolahraga, saat Anda kehilangan otot tanpa lemak, metabolisme istirahat Anda menurun, sehingga lebih sulit bagi Anda untuk mengatur berat badan Anda. 

Pembakaran kalori harian Anda juga menurun, menghasilkan ketidakseimbangan kalori masuk versus kalori keluar.

Sebuah studi tahun 2016 di PLoS One meneliti efek dari delapan minggu detraining pada atlet elit Taekwondo. Peserta dilarang melakukan segala bentuk pelatihan olahraga atau aktivitas fisik yang berat, dan mereka diberi pedoman nutrisi terperinci untuk mengontrol pola makan mereka berdasarkan kebutuhan energi harian masing-masing. 

Pada akhir periode delapan minggu, para atlet telah memperoleh sekitar 21 persen lemak tubuh dan kehilangan 4 persen massa otot. Mereka juga memiliki biomarker resistensi insulin sistemik yang meningkat, yang berkontribusi pada akumulasi lemak.

Kebugaran Kardiovaskular Anda Akan Menurun

Mirip dengan pertumbuhan otot, peningkatan kebugaran kardiovaskular berasal dari penerapan stimulus reguler bagi tubuh untuk beradaptasi dan tumbuh lebih kuat. 

Latihan kardiovaskular secara teratur, terutama jenis yang kuat yang menempatkan tuntutan yang semakin tinggi pada sistem kardiovaskular Anda, meningkatkan kemampuan tubuh Anda untuk menggunakan oksigen dan kapasitas aerobik Anda. 

Ketika Anda berhenti menempatkan tuntutan ini pada sistem kardiovaskular Anda, kapasitas aerobik Anda akan menurun.

Studi PLoS One 2016 menunjukkan bahwa VO2 max, ukuran kemampuan tubuh untuk menggunakan oksigen, menurun 2,4 persen pada akhir delapan minggu. Namun, pada atlet yang membutuhkan endurance tinggi, seperti pemain sepak bola, penurunannya bisa jauh lebih tinggi, menurut hasil penelitian berbeda di PLoS One tahun 2014.

Risiko Penyakit Anda Meningkat

Gaya hidup yang tidak banyak bergerak terkait dengan sejumlah penyakit kronis. Tidak berolahraga secara teratur meningkatkan risiko:

  • Kegemukan
  • Penyakit jantung
  • Diabetes tipe 2
  • Tekanan darah tinggi
  • Stroke
  • Kolesterol Tinggi
  • Sindrom metabolik
  • Kanker tertentu
  • Osteoporosis
  • Depresi dan kecemasan

Sebuah studi di JAMA pada tahun 2018 menemukan bahwa kebugaran kardiorespirasi adalah indikator yang dapat diandalkan untuk kematian jangka panjang. Faktanya, menjalani gaya hidup yang tidak banyak bergerak terbukti meningkatkan risiko kematian sebanyak atau lebih dari merokok, penyakit jantung, dan diabetes. 

Peserta studi dengan tingkat kebugaran aerobik tertinggi memiliki tingkat kelangsungan hidup terbesar.

Jelas bahwa berhenti dari gym – dan tidak melakukan jenis olahraga lainnya – tidak akan membuat Anda langsung gemuk, tetapi menyebabkan hilangnya otot, penambahan lemak, dan penurunan kebugaran kardiovaskular, hingga juga dapat menyebabkan kematian dini.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN