0 Poin
Terapi hormon

Beragam Manfaat Terapi Hormon untuk Menopause

Terapi hormon digunakan untuk mengobati gejala menopause. Usia Anda, riwayat medis keluarga, riwayat medis pribadi, dan tingkat keparahan gejala menopause Anda adalah faktor yang dapat memengaruhi keputusan untuk menjalani terapi hormon. 

Estrogen dan progesteron adalah hormon yang diproduksi oleh ovarium wanita. Estrogen berperan dalam banyak fungsi tubuh, termasuk:

  • Mengentalkan lapisan rahim Anda, mempersiapkannya untuk kemungkinan implantasi sel telur yang telah dibuahi.
  • Mempengaruhi bagaimana tubuh Anda menggunakan kalsium, mineral pembangun tulang yang penting.
  • Membantu menjaga kadar kolesterol darah yang sehat.
  • Menjaga kesehatan vagina Anda.
  • Membantu mencegah osteoporosis.

Sementara progesteron berperan dalam banyak fungsi tubuh, termasuk:

  • Membantu mempersiapkan rahim Anda untuk implantasi sel telur yang telah dibuahi dan mempertahankan kehamilan Anda.
  • Mengatur tekanan darah.
  • Meningkatkan suasana hati dan tidur.

Saat Anda mulai memasuki masa menopause, ovarium Anda tidak lagi menghasilkan estrogen dan progesteron dalam tingkat yang tinggi. Perubahan kadar hormon ini dapat menyebabkan gejala tidak nyaman. Gejala menopause yang umum meliputi:

  • Hot flashes.
  • Keringat malam dan/atau rasa dingin.
  • kekeringan vagina; ketidaknyamanan saat berhubungan seks.
  • Merasa ingin buang air kecil (urgensi kencing).
  • Sulit tidur (insomnia).
  • Perubahan suasana hati, depresi ringan atau lekas marah.
  • Kulit kering, mata kering atau mulut kering.

Terapi hormon digunakan untuk meningkatkan kadar hormon Anda dan meredakan beberapa gejala menopause. Apakah Anda harus mempertimbangkan untuk menggunakan atau tidak, diskusikan dulu dengan dokter spesialis.

Ada dua jenis utama terapi hormon:

Terapi Estrogen: Estrogen dikonsumsi sendiri. Dokter paling sering meresepkan estrogen dosis rendah untuk diminum sebagai pil atau patch setiap hari. Estrogen juga dapat diresepkan sebagai krim, cincin vagina, gel atau semprotan. Anda harus menggunakan dosis estrogen terendah yang diperlukan untuk meredakan gejala menopause dan/atau untuk mencegah osteoporosis.

Estrogen Progesterone/Progestin Hormone Therapy (EPT): Juga disebut terapi kombinasi, bentuk HT ini menggabungkan dosis estrogen dan progesteron (atau progestin, bentuk sintetis dari progesteron).

Manfaat Terapi Hormon

Terapi hormon diresepkan untuk meredakan gejala menopause termasuk:

  • Hot flashes.
  • Kekeringan vagina yang dapat mengakibatkan hubungan seksual yang menyakitkan.
  • Gejala menopause bermasalah lainnya, seperti keringat malam dan kulit kering dan gatal.

Manfaat kesehatan lain dari terapi hormon untuk menopause meliputi:

  • Mengurangi risiko terkena osteoporosis dan mengurangi risiko patah tulang.
  • Suasana hati yang membaik dan kesejahteraan mental secara keseluruhan pada beberapa wanita.
  • Penurunan kehilangan gigi.
  • Menurunkan risiko kanker usus besar.
  • Menurunkan risiko diabetes.
  • Perbaikan sederhana pada nyeri sendi.
  • Tingkat kematian yang lebih rendah untuk wanita yang menggunakan terapi hormon di usia 50-an.

Risiko terapi hormon

Sementara terapi hormon membantu banyak wanita melewati menopause, pengobatannya (seperti obat resep atau bahkan obat non-resep) tidak bebas risiko. Risiko kesehatan yang diketahui meliputi:

  • Peningkatan risiko kanker endometrium (hanya jika Anda masih memiliki rahim dan tidak mengonsumsi progestin bersama dengan estrogen).
  • Peningkatan risiko penggumpalan darah dan stroke.
  • Peningkatan kemungkinan masalah kandung empedu / batu empedu.
  • Peningkatan risiko demensia jika terapi hormon dimulai setelah paruh baya. HT dimulai selama paruh baya dikaitkan dengan penurunan risiko penyakit Alzheimer dan demensia.
  • Peningkatan risiko kanker payudara dengan penggunaan jangka panjang.

Efek samping terapi hormon

Seperti hampir semua obat, terapi hormon memiliki efek samping. Efek samping yang paling umum adalah:

  • Pendarahan bulanan (jika Anda memiliki rahim dan menggunakan siklus progestin [estrogen selama 25 hari estrogen/bulan, progesteron selama 10 hingga 14 hari/bulan terakhir, 3 hingga 6 hari tanpa terapi]).
  • Bercak tidak teratur.
  • Payudara terasa lebih lembut
  • Perubahan suasana hati.
  • Efek samping yang kurang umum dari terapi hormon meliputi:
  • Retensi cairan.
  • Sakit kepala (termasuk migrain).
  • Perubahan warna kulit (bercak coklat atau hitam).
  • Peningkatan kepadatan payudara membuat interpretasi mammogram lebih sulit.
  • Iritasi kulit di bawah tambalan estrogen.

YesDok menyediakan dokter profesional yang memungkinkan Anda berkonsultasi dari mana saja dan kapan saja. Konsultasi keluhan mengenai masalah kesehatan Anda dengan dokter spesialis di aplikasi YesDok.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2023 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok