0 Poin
masturbasi

Benarkah Masturbasi Bisa Tingkatkan Sistem Kekebalan Tubuh?

Masturbasi adalah aktivitas yang normal dan sehat, namun mitos tentangnya masih banyak beredar.

Sementara itu, penelitian menunjukkan bahwa kesenangan masturbasi dapat membawa berbagai manfaat kesehatan, termasuk menghilangkan stres, memperbaiki suasana hati, dan menghilangkan rasa sakit, termasuk menghilangkan kram menstruasi.

Studi yang melihat dampak potensial masturbasi pada sistem kekebalan sangat sedikit dan jarang. Selain itu, mereka dipengaruhi oleh kesenjangan data gender, sehingga hampir tidak ada informasi tentang dugaan efek sejauh menyangkut tubuh perempuan.

Satu studi dari tahun 2004  diterbitkan dalam jurnal Neuroimmunomodulation meminta 11 sukarelawan pria untuk masturbasi sampai orgasme. 

Para peneliti mengambil darah dari para partisipan ini saat mereka masturbasi, serta selama pengaturan kontrol, ketika tidak ada aktivitas seksual yang terlibat.

Mereka kemudian mengukur keberadaan berbagai penanda aktivitas sistem kekebalan dalam darah - leukosit, limfosit, interleukin 6 yang diinduksi lipopolisakarida, dan faktor nekrosis tumor alfa - selama kondisi kontrol, serta sebelum orgasme, dan pada 5 dan 45 menit setelahnya.

Studi tersebut menemukan bahwa masturbasi untuk sementara meningkatkan aktivitas beberapa komponen sistem kekebalan, yaitu leukosit, dan khususnya sel pembunuh alami, yang melawan sel tumor kanker dan sel yang terinfeksi virus.

Meski dianggap gagasan bahwa masturbasi dapat membantu meningkatkan respons kekebalan, namun para ahli kesehatan memperingatkan bahwa temuan itu harus diteliti lebih lanjut.

“Pertama, sampel dari 11 individu tidak cukup baik. Kedua, tidak ada uji coba berulang pada orang-orang ini,” kata Dr. Jagdish Khubchandani, seorang profesor kesehatan masyarakat di New Mexico State University.

“Ketiga, mereka adalah sukarelawan yang sehat, yang dapat menyebabkan bias dan kurangnya generalisasi. Misalnya, untuk kelompok usia yang berbeda dan orang-orang dengan riwayat penyakit. Keempat, tidak mudah untuk (menentukan) apakah masturbasi menyebabkan lonjakan molekul imunoprotektif atau (jika ini karena) pengurangan stres yang menyertainya,”

Sementara itu, studi baru yang diterbitkan di European Urology pada tahun 2016, memasukkan data yang dilaporkan sendiri dari 31.925 peserta pria yang menjawab kuesioner tentang frekuensi ejakulasi selama periode 18 tahun.

Penelitian ini bertujuan untuk memastikan apakah ada hubungan antara frekuensi ejakulasi dengan risiko kanker prostat. 

Memang, mereka menemukan "hubungan yang menguntungkan" antara ejakulasi yang lebih sering dan risiko kanker prostat yang lebih rendah.

Namun, seperti yang diakui oleh penulis penelitian, ada keterbatasan, termasuk fakta bahwa data yang dilaporkan sendiri bisa tidak akurat dan tidak lengkap dan bahwa Literatur yang mengeksplorasi peran aktivitas seksual dalam etiologi [kanker prostat] tidak konsisten.

Menurut data terbatas yang diberikan oleh studi tentang masturbasi pria, tindakan kesenangan diri tampaknya meningkatkan aktivitas sel kekebalan. Tapi tidak untuk jangka panjang.

“Masturbasi bukan untuk pengembangan kekebalan jangka panjang atau berkelanjutan,” ujar Dr. Khubchandani menekankan.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok