0 Poin
Vaksin covid-19

Bagaimana Membedakan Alergi, Efek Samping Vaksin, dan Gejala Covid-19?

Pandemi Covid-19 telah berlangsung lebih dari setahun lamanya. Dosis vaksin pun telah disebar ke seluruh dunia dengan harapan muncul kekebalan kelompok. Yang membingungkan, banyak orang mengeluhkan efek samping pasca vaksinasi dan alergi yang muncul serupa dengan infeksi Covid-19.

Kesamaan yang tidak jelas dan cara munculnya gejala bisa membingungkan bagi sebagian orang. Dalam situasi seperti ini, bagaimana Anda bisa membedakan gejala yang Anda alami?

Anak-anak lebih rentan terhadap alergi, berdasar studi mengatakan bahwa anak-anak menjadi bergejala dan terinfeksi selama gelombang kedua daripada sebelumnya. Covid-19 dapat menghadirkan gejala yang terutama berdampak pada saluran pernapasan bagian atas Anda seperti batuk, kehilangan bau, pilek, mata berair, ruam, sakit kepala. Karena itu, dokter mengatakan ada beberapa perbedaan antara alergi dan gejala Covid-19 yang mungkin perlu diperiksa.
 
Kulit, hidung, mata, atau tenggorokan yang gatal bisa menjadi tanda peradangan dan lebih sering terlihat dengan alergi. Saat ini, gatal tidak dianggap sebagai gejala umum Covid-19.

Sedangkan demam sekali lagi bukanlah tanda alergi, tetapi sangat sering ditemukan pada kasus Covid-19. Orang yang mencatat suhu tinggi, bersama dengan gejala lain, kemungkinan besar menderita Covid-19 atau penyakit lain, tetapi tidak mungkin terkena alergi.

Sekali lagi, alergi juga dapat menyebabkan banyak gejala drainase yang biasanya tidak terlihat atau berhubungan dengan Covid-19. Dari pilek, ingus hingga mata berair, virus tersebut diketahui tidak menyebabkan gejala seperti yang disebutkan.

Tanda lain yang harus diperhatikan adalah adanya kelelahan. Tanda-tanda infeksi yang menetap, menurut para ahli, alergi jarang menyebabkan seseorang menjadi kelelahan yang menjadi ciri khas Covid-19.

Lantas apa saja efek samping pasca vaksinasi?

Efek samping pasca vaksinasi dianggap sebagai reaksi inflamasi yang Anda dapatkan setelah Anda diberikan suntikan vaksin. Vaksin meniru kuman menular dan melepaskan gejala yang serupa, yang berarti bahwa beberapa reaksi peradangan dengan vaksin juga bisa serupa dengan infeksi, karena kebanyakan berupa demam, ruam, kelelahan, sakit kepala, semuanya umum terjadi pada vaksin Covid-19.

Penting untuk dicatat bahwa seseorang dapat tertular virus jika mereka tidak mendapatkan suntikan vaksin secara lengkap. 14 hari setelah suntikan vaksin kedua Anda akan dianggap telat melewati proses diimunisasi lengkap. Jadi, seseorang tetap sangat berisiko tertular Covid-19 sebelum periode tersebut.

Mengenai efek samping pasca vaksinasi, yang paling sering dilaporkan saat ini termasuk demam, sakit punggung, nyeri tubuh, kelelahan, malaise, lesu, nyeri di tempat suntikan, ruam atau bengkak.

Perlukah tes terkait ketiganya?

Karena beberapa orang mengkhawatirkan kasus yang hampir mirip, didiagnosis tepat waktu dapat membantu menghindari komplikasi lebih jauh.

Jika Anda mengalami demam terus-menerus (selama lebih dari 2 hari, lebih tinggi dari 37 derajat celcius), batuk yang, mengganggu sepanjang hari atau mengalami kelelahan yang tidak biasa tanpa alasan, periksakan segera.

Sekali lagi, jenis dan varian virus berbahaya ini masih mungkin bermutasi dan dapat menyebabkan gejala yang berbeda. Jadi yang terbaik adalah waspada dan mempraktikkan semua tindakan pencegahan.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok