0 Poin
Olahraga lari

Apakah Berlari Dapat Membentuk Otot?

Ada alasan mengapa sebagian besar pelari tidak menghabiskan banyak waktu di ruang angkat beban. Kekuatan bukan hanya tentang seberapa banyak beban yang dapat Anda angkat beban tetapi juga mencakup kekuatan dan kemampuan serat otot untuk melakukan apa yang dirancang untuk dilakukan.

Jadi apakah lari dapat membangun otot? Jawaban singkatnya adalah ya.

“Dengan berlari, sebagian besar kerja atau kontraksi otot bersifat eksentrik, yang merupakan beban terberat pada tubuh,” kata ahli fisiologi olahraga dari Boston, Joe McConkey.

Kontraksi eksentrik terjadi ketika otot memanjang bukan memendek di bawah beban atau ketegangan. Misalnya, selama fase penurunan jongkok, otot paha depan (paha depan) berkontraksi secara eksentrik.

Menurut McConkey, saat berlari, “tindakan mendarat, di mana Anda menyerap dua hingga empat kali berat badan Anda, dilakukan secara eksentrik. Itulah stimulus utama untuk pertumbuhan otot saat berlari.

Latihan aerobik terbukti cukup untuk menghasilkan beberapa pertumbuhan otot rangka dalam. Studi ini diterbitkan dalam jurnal Exercise and Sport Sciences Reviews.

Jika Anda telah berlari dalam waktu yang sangat lama, Anda mungkin telah membangun kekuatan di serat otot berkedut lambat yang terutama menggerakkan lari jarak jauh Anda. Pelari yang secara konsisten melakukan lari kondisi stabil tidak akan membangun lebih banyak massa otot, tetapi otot mereka dapat mulai terlihat lebih jelas saat komposisi tubuh Anda berubah sambil meningkatkan jarak tempuh Anda.

Untuk mendapatkan lebih banyak serat berkedut cepat, Anda perlu melakukan sesuatu yang akan membutuhkan output daya yang lebih besar. Latihan apa pun yang bertenaga tinggi dan singkat selama itu bersifat progresif akan meningkatkan ukuran serat berkedut cepat, biasanya terjadi pada sprinter.

“Berlari mendaki bukit membutuhkan lebih banyak kekuatan otot daripada berlari di tanah datar,” kata McConkey.

Meskipun berlari dapat membangun otot, tetap penting untuk memasukkan latihan kekuatan ke dalam rejimen latihan Anda. Latihan kekuatan tidak hanya meningkatkan kinerja daya tahan berlari Anda, menjalankan ekonomi (atau seberapa efisien tubuh Anda menggunakan energi), dan kecepatan sprint maksimal.

Untuk membangun lebih banyak otot saat berlari, jarak tempuh, upaya, dan jarak total akan bergantung pada tempat kebugaran lari Anda. “Latihan naik turun bukit dan interval mungkin dapat membangun serabut otot pada sebagian pelari,” McConkey, menambahkan.

(Foto : pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok