0 Poin
Diet keto

Apa Itu Diet Keto dan Amankah Bagi Olahragawan?

Tren kebugaran selalu berkembang setiap zaman. Oranng selalu rela melakukan segala cara untuk mendapatkan tubuh yang ideal. Yang terbaru, diet keto dianggap sebagai solusi untuk menurunkan berat badan.

Tidak seperti diet rendah karbohidrat dan tinggi lemak, diet ketogenik atau disebut diet keto menetapkan pedoman yang sangat ketat tentang cara memecah asupan makronutrien (karbohidrat, protein, dan lemak). Diet ini mengonsumsi 80 persen kalori dari lemak dan hampir nol dari karbohidrat sumber bahan bakar yang lebih disukai oleh tubuh dan otak Anda karena ini yang tercepat dan paling mudah diakses. Makanan pokok keto ditemui pada ikan, daging, telur, produk susu, minyak, dan sayuran hijau. Bahkan karbohidrat kompleks yang sehat seperti pasta gandum, nasi, kentang, dan buah-buahan dilarang.

Ketika tubuh Anda tidak lagi memiliki akses ke bahan bakar dari karbohidrat, inilah keadaan yang disebut ketosis. Artinya, tubuh Anda mencari sumber bahan bakar cadangan: lemak. Itulah sebabnya orang yang mengalami ketosis akan mulai membakar lebih banyak lemak.

Manfaat  Diet Keto

“Berada di ketosis tidak berarti penurunan kadar glikogen otot. Seiring waktu, atlet yang beradaptasi dengan keto meningkatkan kemampuannya untuk membakar lemak untuk bahan bakar dan masih memiliki glikogen yang tersedia,” ahli diet olahraga, kata Kenneth Ford.

Sebuah studi terhadap lima atlet ketahanan menunjukkan bahwa diet keto selama 10 minggu meningkatkan komposisi tubuh dan kesejahteraan, tetapi tidak meningkatkan kinerja mereka. Atlet memang meraih badan yang ideal, tapi mengalami penurunan tingkat energi dan ketidakmampuan untuk melakukan latihan intensitas tinggi.

Perdebatan Diet Keto

Salah satu alasan kinerja tidak terpengaruh, menurutnya, adalah karena pengukuran keton. Penderita diabetes harus secara rutin mengukur keton mereka; jika kadarnya terlalu tinggi, ini dapat mengindikasikan komplikasi utama diabetes.

Studi yang melihat ketosis dan kinerja dengan hasil negatif seringkali tidak cukup beradaptasi dengan lemak sebagai bahan bakar. Kondisi ini sehingga sulit untuk benar-benar mengukur apakah diet tersebut efektif dalam hal kinerja.

“Bagi orang lain, karbohidrat mungkin masih menjadi pilihan terbaik, terutama jika Anda berlari dengan intensitas yang lebih tinggi,” Ford menambahkan.

(Foto : pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok