0 Poin
Produk kedelai

Amankah Mengonsumsi Produk Kedelai Saat Hamil?

Kehamilan adalah suatu yang sakral bagi setiap wanita. Banyak mitos bertebaran seputar hamil yang terkait dengan kesehatan, salah satunya larangan mengonsumsi kedelai. Mengonsumsi produk kedelai di masa hamil dikaitkan dengan potensi risiko kesehatan.

Kedelai adalah sumber protein nabati kacang-kacangan yang solid dengan lemak jenuh rendah dan serat makanan dalam dosis tinggi. Makanan olahan kedelai termasuk edamame, tahu, tempe, tofu, susu kedelai, miso, kecap, hingga daging patty tiruan.

Selama proses fermentasi, enzim mikroba kedelai membantu memecah protein sehingga dapat meningkatkan kualitas nutrisi makanan dan kemampuannya untuk diserap oleh tubuh.

Orang yang tinggal di Asia cenderung mengonsumsi lebih banyak kedelai daripada orang yang tinggal di belahan dunia lain. Peneliti percaya mungkin salah satu alasan populasi Asia cenderung rendah potensi penyakit jantung, stroke, dan kanker. Mengonsumsi kedelai selama kehamilan juga membantu suasana hati lebih baik dan dapat melindungi kehamilan dari depresi.

Mereka yang menderita diabetes gestasional dapat memperoleh bantuan dari kedelai dengan kadar gula darah dan kolesterol mereka. Namun para ahli menyarankan untuk berbicara dengan dokter Anda sebelum mengubah pola makan Anda secara dramatis.

Kedelai menawarkan sumber protein vegetarian. Sebagaimana anjuran para ahli, Anda perlu mendapatkan setidaknya 60 gram protein setiap hari selama kehamilan.

Risiko kedelai selama kehamilan

Kedelai memiliki senyawa tertentu yang disebut isoflavon, senyawa ini adalah estrogen tumbuhan (fitoestrogen). Senyawa ini mirip dengan hormon estrogen yang biasanya dikaitkan dengan perkembangan seks wanita, siklus menstruasi, dan kehamilan.

Ada penelitian terbatas di tahun 2012, yang menunjukkan bahwa terlalu banyak makanan kedelai mungkin mengandung mineral atau logam berat, seperti kadmium yang dianggap beracun. Para peneliti menentukan bahwa makan tahu dapat menyebabkan konsentrasi kadmium yang penting dalam urin wanita pramenopause.

Kedelai dan kacang-kacangan lainnya mengandung fitat (asam fitat), yang dianggap sebagai antinutrien. Asam ini dapat menghambat penyerapan beberapa vitamin dan mineral, seperti zat besi, seng, magnesium, dan kalsium.

Kedelai juga mengandung lesitin, antinutrien yang juga dapat memengaruhi penyerapan kalsium, zat besi, fosfor, dan seng.

Berapa batasan mengonsumsi yang dianjurkan?

Ada beberapa penelitian, termasuk analisis Sumber 2013 yang andal, seputar kata dan kondisi urologis tertentu yang disebut hipospadia saat lahir.

Kondisi ini ditandai dengan membuka uretra yang berada di bagian bawah penis bukan di ujungnya. Ini umumnya tidak dianggap berbahaya dan dapat diperbaiki dengan operasi.

Dan sementara hipospadia dapat disebabkan oleh hormon atau terpapar bahan kimia selama kehamilan, kebanyakan kasus tidak memiliki penyebab yang jelas atau mungkin bersifat genetik. Pelajari lebih lanjut tentang kedelai dan peran potensinya dalam situasi ini.

Studi lain pada tahun 2016 menunjukkan bahwa paparan kedelai yang berlebihan selama prenatal dapat menekan sistem kekebalan bayi. Studi tersebut juga menunjukkan bahwa memiliki berat lahir yang lebih tinggi juga berarti lebih sedikit berat lahir.

Para ahli merekomendasikan agar mengonsumsi kedelai dalam jumlah sedang tanpa mengkhawatirkan potensi risiko. “Jumlah sedang itu meliputi 1 cangkir susu kedelai atau ½ cangkir tahu,” peneliti menambahkan.

(Foto : pixabay)

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok