0 Poin
vaksin

Ahli Temukan Vaksin COVID-19 Makin Efektif Setelah Penggunaan Dosis Kedua

Seperti yang kita ketahui bersama, proses vaksinasi COVID-19 dilangsungkan dalam dua tahap dengan jeda waktu sekitar 2-3 minggu antara suntikan pertama dan kedua.

Penelitian terbaru menegaskan bahwa setelah mendapatkan satu dosis vaksin, Anda hanya akan memiliki "reaksi kekebalan yang relatif lemah" terhadap virus corona baru.

Kemudian studi yang lebih baru dari Public Health England (PHE) menemukan bahwa dosis kedua tidak hanya melindungi Anda dari infeksi SARS-CoV-2, ini juga memberikan perlindungan yang kuat terhadap jenis virus corona, seperti yang pertama kali terdeteksi di India (B1617).

“Kami berharap vaksin tersebut menjadi lebih efektif dalam mencegah rawat inap dan kematian,” kata Dr. Mary Ramsay, kepala imunisasi di PHE. "Jadi, sangat penting untuk mendapatkan kedua dosis tersebut untuk mendapatkan perlindungan maksimal terhadap semua varian yang ada dan yang muncul."

Studi PHE menganalisis data untuk semua kelompok usia dan beberapa etnis dari 5 April, dan memasukkan lebih dari 1.000 orang yang dikonfirmasi memiliki infeksi dengan varian ini menggunakan pengurutan genom.

Satu dosis vaksin hanya sekitar 33 persen efektif melawan penyakit simptomatik dari B.1.617.2 dan hanya 50 persen efektif melawan varian yang lebih umum yang pertama kali terdeteksi di Inggris (B.1.1.7).

Namun, setelah dua dosis, peneliti menemukan bahwa vaksin Pfizer 88 persen efektif melawan penyakit simptomatik dari varian B.1.617.2, dan 93 persen efektif melawan varian B.1.1.7. Persentase ini dicatat 2 minggu setelah dosis kedua.

Mereka juga menemukan bahwa dua dosis vaksin AstraZeneca 60 persen efektif melawan penyakit simptomatik dari varian B.1.617.2 dan 66 persen efektif melawan varian B.1.1.7.

Penulis penelitian mengatakan kemanjuran vaksin AstraZeneca yang lebih rendah setelah dua dosis, jika dibandingkan dengan Pfizer, mungkin karena sebagian besar diberikan kepada orang tua, kelompok yang cenderung memiliki respons kekebalan yang lebih lemah.

“Meskipun ada banyak data yang muncul yang menunjukkan bahwa dosis pertama memberikan beberapa tingkat perlindungan, sangat penting untuk mendapatkan kedua dosis tersebut,” Dr. Jeremy Levin, ketua dan CEO OVID Therapeutics dan ketua Organisasi Inovasi Bioteknologi (BIO).

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok