0 Poin
polusi dan covid

Ahli Temukan Keterkaitan Polusi Udara dengan COVID-19

Dalam sebuah tinjauan literatur baru, para peneliti telah menguraikan bukti yang menghubungkan polusi udara dan paparan COVID-19 yang lebih buruk.

Para penulis di Annals of the American Thoracic Society, berpendapat bahwa standar polusi udara yang lebih ketat dan mengambil tindakan untuk mengakhiri jumlah polusi udara yang tidak proporsional sangat diperlukan.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), 91% orang di seluruh dunia tinggal di tempat yang tidak memenuhi standar polusi udara WHO.

Para peneliti telah menunjukkan bahwa polusi udara dapat memperburuk penyakit pernapasan dan kardiovaskular, masalah reproduksi, disfungsi sistem saraf, dan perkembangan kanker.

Menurut WHO, polusi udara ambien (luar ruangan) membunuh 4,2 juta orang setiap tahun. Sejak awal pandemi COVID-19, para peneliti telah mengeksplorasi kemungkinan hubungan antara polusi udara dan risiko yang terkait dengan COVID-19.

Para peneliti menguraikan bukti terbaru, menunjukkan hubungan yang jelas antara polusi udara dan hasil paparan COVID-19 yang lebih buruk.

Menurut penulis, Dr. Stephen Andrew Mein, seorang dokter di Departemen Kedokteran Beth Israel Deaconess Medical Center (BIDMC) di Boston, MA, “banyak penelitian menunjukkan bahwa paparan terhadap polusi udara jangka panjang yang lebih tinggi adalah terkait dengan peningkatan risiko infeksi dan kematian akibat COVID-19. "

“Secara historis, polusi udara dikaitkan dengan hasil kesehatan yang lebih buruk, termasuk kematian yang lebih tinggi, karena virus pernapasan lain, seperti influenza. Sekarang, penelitian baru tentang COVID-19 menambahkan bukti lebih lanjut tentang efek merugikan dari polusi udara ambien dan kebutuhan mendesak untuk mengatasi krisis polusi kesehatan masyarakat."

Berdasarkan penelitian saat ini, penulis menemukan beberapa cara polusi udara dapat memperburuk hasil kesehatan COVID-19.

Polusi udara dapat memperburuk sistem kekebalan seseorang, yang berarti mereka lebih mungkin tertular virus dan lebih mungkin mengalami infeksi yang parah. 

Itu juga dapat merusak silia di saluran pernapasan seseorang, yang melindungi dari infeksi pernapasan.

Dua jenis polusi udara - materi partikulat dan nitrogen dioksida - mendorong terciptanya enzim yang menjadi target SARS-CoV-2 dan digunakan untuk masuknya virus. 

Ini dapat menjelaskan hubungan antara polusi udara dan hasil COVID-19 yang lebih buruk.

Para penulis juga mencatat bahwa paparan polusi udara jangka panjang dapat meningkatkan kemungkinan seseorang terkena penyakit kardiovaskular, metabolik, atau paru, yang terkait dengan risiko kematian yang lebih besar akibat COVID-19.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok