0 Poin
ilustrasi pasien covid

Ahli Lakukan Penelitian Pada Pasien COVID-19 yang Terpapar untuk Kedua Kali

Salah satu hal yang masih belum banyak diketahui para ahli adalah apa yang terjadi ketika orang yang sudah sembuh dari COVID-19 kembali terpapar virus yang sama.

Para ilmuwan di Universitas Oxford telah mengumumkan uji coba tantangan pada manusia yang akan menyelidiki respons sistem kekebalan manusia terhadap infeksi COVID-19 tahap kedua.

Menurut Shobana Balasingam, penasihat penelitian senior vaksin di Wellcome Trust - yang merupakan organisasi yang mendanai uji coba - "Masih banyak hal yang tidak diketahui seputar virus ini, dan studi infeksi pada manusia dapat memungkinkan kami untuk belajar banyak tentang COVID-19."

“Studi ini berpotensi mengubah pemahaman kita dengan memberikan data berkualitas tinggi tentang bagaimana sistem kekebalan kita menanggapi infeksi kedua dengan virus ini,” sambungnya.

Uji coba ini memiliki dua tahap, tahap pertama dimulai bulan ini. Fase kedua diharapkan dimulai musim panas tahun ini.

"Studi ini memberi informasi kita hal-hal yang tidak dapat dilakukan oleh studi lain karena, tidak seperti infeksi alami, studi tersebut dikontrol dengan ketat," ujar Helen McShane, profesor vaksinasi di Departemen Pediatri di Universitas Oxford.

“Saat kami menginfeksi ulang peserta ini, kami akan tahu persis bagaimana sistem kekebalan mereka bereaksi terhadap infeksi COVID pertama, tepatnya kapan infeksi kedua terjadi, dan berapa banyak virus yang mereka dapatkan.”

Prof. Johnathan Stoye, ahli virologi dari Francis Crick Institute di London, Inggris yang tidak terlibat dalam penelitian juga turut berkomentar tentang pentingnya penelitian tersebut.

“Kasus infeksi ulang yang terdokumentasi dengan baik dapat memiliki konsekuensi yang berbeda. Jelas ada banyak pertanyaan terbuka yang mungkin hanya dapat dijawab dengan pendekatan yang sejalan dengan studi ini. "

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

HUBUNGI KAMI

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2021 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok