0 Poin
ilustrasi long covid

6 Kelompok yang Rentan Mengalami Long COVID Menurut Ahli

Para ahli medis telah mengidentifikasi enam kelompok orang yang mungkin paling berisiko mengembangkan sindrom pasca-COVID atau long COVID-19.

Para ilmuwan masih tidak dapat mengatakan apa yang sebenarnya menyebabkan long COVID-19, sehingga para ahli medis mengalihkan perhatian mereka pada bagaimana mereka dapat membantu mencegah kasus berkembang. 

Mereka belum sepenuhnya menetapkan dasar untuk ini, tetapi beberapa teori dapat mendukung siapa yang paling berisiko mengalami long COVID. Berikut ini adalah daftar yang disusun oleh Fortune setelah berkonsultasi dengan banyak ahli dan spesialis.

Pasien yang Mengalami Gejala COVID-19 Berulang

Orang yang telah mengalami infeksi COVID-19 berulang, terlepas dari tingkat keparahannya, dikatakan berisiko memiliki COVID-19 yang lama. Sebuah pracetak sebuah penelitian menemukan bahwa risiko long COVID cenderung meningkat dengan setiap infeksi ulang.

Pasien dengan viral load tinggi selama infeksi. 

Long COVID juga cenderung berkembang di antara orang-orang yang mencatat viral load lebih tinggi selama pertempuran tubuh mereka dengan infeksi COVID akut, menurut sebuah penelitian. 

Untungnya, kelompok berisiko ini dapat beralih ke pengobatan seperti antivirus Paxlovid untuk mengurangi viral load mereka dan menurunkan tingkat risiko long COVID yang mengintai mereka.

Pasien dengan antibodi autoimun yang bersirkulasi

Auto antibodi adalah protein kekebalan yang secara keliru menargetkan dan bereaksi dengan organ seseorang. Studi yang sama yang mencakup kelompok berisiko kedua menemukan bagaimana pasien dengan antibodi autoimun memiliki risiko lebih tinggi terkena long COVID. 

Para ilmuwan menemukan peningkatan jumlah auto antibodi dalam darah mereka, tetapi masih belum jelas bagaimana atau mengapa hal ini terjadi.

Pasien dengan virus Epstein-Barr

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), banyak orang di AS terinfeksi oleh virus selama masa kanak-kanak tanpa menyadarinya. Epstein-Barr dapat menyebabkan Sindrom Kelelahan Kronis yang bermanifestasi gejala mirip dengan long COVID. 

Selain itu, para peneliti menemukan bahwa beberapa pasien COVID yang lama memiliki tingkat Epstein-Barr yang bereaksi tinggi dalam darah mereka.

Pasien dengan gejala neurologis selama infeksi akut

Ada bukti bahwa orang yang mengalami gejala neurologis seperti sakit kepala parah selama infeksi COVID akut dapat mengembangkan long COVID. Neuron yang rusak oleh virus corona baru memicu gejala yang berkepanjangan seperti sesak napas dan kantuk.

Orang yang tidak divaksinasi

Ada data yang saling bertentangan tentang apakah vaksin COVID-19 dapat menurunkan risiko COVID-19 yang berkepanjangan, banyak ahli setuju bahwa vaksin membantu mengurangi komplikasi serius yang disebabkan oleh virus. 

Meskipun tidak termasuk dalam daftar, penelitian lain yang diterbitkan tahun ini menunjukkan bahwa wanita secara signifikan lebih mungkin mengembangkan gejala long COVID-19 jangka panjang daripada pria. 

Peneliti Johnson & Johnson menganalisis data dari lebih dari 1,3 juta pasien dan menemukan bahwa sementara wanita memiliki respons kekebalan yang lebih cepat dan kuat terhadap infeksi awal, proses yang sama membuat mereka lebih rentan terhadap gejala yang berkepanjangan.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok