0 Poin
eating fruit

5 Tips Praktis yang Bisa Anda Terapkan untuk Meningkatkan Kekebalan

Sistem kekebalan adalah jaringan kompleks sel, jaringan, dan organ yang membantu tubuh menangkal infeksi dari penyerang luar, seperti bakteri, virus, jamur, dan racun. 

Ini adalah sistem biologis yang sangat adaptif dan kompleks yang membutuhkan keseimbangan antara semua bagian agar berfungsi dengan baik.

Ini berarti kesehatan kekebalan yang optimal bergantung pada pendekatan multifaset yang berfokus pada membuat pilihan gaya hidup sehat.

Berikut adalah tips praktis yang layak untuk dimasukkan ke dalam kehidupan sehari-hari Anda untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh.

Makan lebih banyak buah dan sayuran

“Cara mudah untuk memastikan Anda mendapatkan cukup antioksidan, vitamin, dan mineral penambah kekebalan adalah dengan "makan pelangi," kata Dokter Osteopatik dan Praktisi Pengobatan Fungsional, Lisa Ballehr.

Makan pelangi berarti makan buah dan sayuran dengan berbagai warna. Seperti apel merah, kentang, ceri atau anggur; labu, mangga, ubi dan lain sebagainya.

"Semakin banyak variasi buah dan sayuran yang Anda konsumsi setiap hari, akan membangun spektrum nutrisi yang lebih luas yang digunakan tubuh untuk meningkatkan sistem kekebalannya," katanya.

Tidur yang cukup

Jika Anda kurang tidur nyenyak, Anda akan lebih rentan terhadap infeksi karena tidur adalah saat tubuh Anda bekerja paling keras untuk memerangi peradangan dan infeksi.

"Saat istirahat, tubuh cukup sibuk. Selama waktu ini, ia memperbaiki dirinya sendiri dan melepaskan racun sehingga seseorang dapat muncul dengan perasaan baru. Mereka yang mempraktikkan pola tidur yang tidak teratur dapat berjuang dengan kesehatannya hanya karena kurang tidur, yang dapat mengakibatkan peradangan kronis," kata Ballehr.

Peradangan ini dapat menekan sistem kekebalan sehingga kurang efektif dalam memerangi infeksi virus atau bakteri. 

Meskipun jumlah tidur yang Anda perlukan berbeda-beda, kebanyakan orang dewasa disarankan untuk tidur antara tujuh hingga delapan jam setiap malam.

Pastikan Anda makan cukup protein

Menurut Harvard Health Publishing, Anda harus mendapatkan minimal 0,8 gram protein per kilogram berat badan untuk menghindari sakit.

Tidak cukup protein dalam tubuh dapat memiliki efek merugikan pada sel-T Anda, yang merupakan bagian penting dari sistem kekebalan karena mereka mengirimkan antibodi penangkal penyakit terhadap virus dan bakteri.

Protein juga mengandung seng dalam jumlah tinggi, yang merupakan mineral yang membantu produksi sel darah putih yang melawan infeksi. 

Kelola stres

Ada banyak penelitian yang menghubungkan tingkat stres dengan fungsi kekebalan tubuh.

Saat kita stres, sistem kekebalan tubuh tidak berfungsi dengan baik. Itu karena stres menyebabkan tubuh melepaskan hormon, seperti adrenalin, dopamin, norepinefrin, dan kortisol, yang dapat menurunkan kemampuan tubuh untuk membuat limfosit, sel darah putih yang membantu melawan virus atau bakteri berbahaya.

Beberapa kegiatan yang membantu mengurangi stres termasuk meditasi, yoga, dan teknik pernapasan.

Berhenti merokok

"Merokok meningkatkan risiko terkena infeksi dengan menghancurkan antibodi dari aliran darah kita," kata Ballehr. Antibodi adalah protein yang diproduksi oleh sistem kekebalan tubuh untuk melawan infeksi asing.

"Merokok juga merusak kemampuan paru-paru kita untuk membersihkan infeksi serta menghancurkan jaringan paru-paru," kata Ballehr, membuat perokok sangat rentan terhadap infeksi pernapasan seperti flu dan COVID-19.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok