0 Poin
klaustrofobia

5 Terapi yang Dilakukan untuk Mengatasi Klaustrofobia

Pernahkah Anda berada di ruang tertutup kecil dan merasa sangat panik? Mungkin saat itu jantung Anda berdebar kencang dan Anda terasa sesak napas.

Jika demikian, Anda mungkin menderita klaustrofobia, ketakutan yang intens dan irasional terhadap ruang sempit. Fobia ini relatif umum, mempengaruhi sekitar 12,5% dari populasi. Namun, ada cara untuk mengatasi rasa takut tersebut.

Fobia adalah gangguan kecemasan yang membuat Anda takut pada objek atau situasi tertentu. “Dalam kasus klaustrofobia, pemicunya adalah ruang tertutup,” kata Yalda Safai, MD, seorang psikiater.

"Individu dengan claustrophobia mengalami kecemasan yang meningkat setiap kali mereka menghadapi skenario ini dan sering berusaha menghindari situasi di mana mereka dapat dipicu," kata Ben Eckstein, LCSW, pendiri dan terapis Bull City Anxiety.

Ketakutan dalam kondisi ini dianggap tidak rasional, karena intensitasnya tidak sebanding dengan risiko situasi yang sebenarnya. 

Eckstein mengatakan bahwa banyak orang klaustrofobia tidak selalu menganggap ruang kecil itu sendiri menakutkan, melainkan kesadaran bahwa mungkin sulit untuk melarikan diri yang membuat mereka merasa terjebak dan cemas.

Pengobatan untuk klaustrofobia

Untungnya, claustrophobia tidak perlu menghalangi Anda menjalani hidup Anda sepenuhnya. Berbagai pilihan perawatan tersedia untuk membantu Anda mengendalikan klaustrofobia.

1. Terapi Perilaku Kognitif (CBT)

“CBT adalah jenis psikoterapi khusus yang membantu mengatasi pikiran maladaptif yang menyebabkan kecemasan dan stres,” kata Safai.

Dalam CBT, Anda belajar melihat pikiran irasional dan tidak sehat Anda dan menantangnya sehingga Anda dapat menciptakan pola pikir yang lebih rasional dan sehat. 

Seiring waktu, pikiran yang lebih sehat ini datang lebih alami kepada Anda dan Anda lebih mampu mengatasi pikiran yang menyusahkan.

2. Terapi paparan

Terapi pemaparan adalah aspek CBT yang sangat penting karena membantu Anda menghadapi ketakutan Anda. Ini melibatkan paparan berulang terhadap pemicu.

"Pasien awalnya berlatih dengan pertemuan yang kurang menimbulkan kecemasan. Pasien kemudian secara bertahap menghadapi pertemuan yang lebih menantang karena kecemasan berkurang di setiap langkah," kata Safai.

“Anda dapat memulai dari hal kecil dengan ini, bahkan hanya dengan melihat gambar yang memicu klaustrofobia, menonton video, atau mencoba realitas virtual sebelum beralih ke hal yang nyata,” kata Eckstein. 

Misalnya, Anda dapat melakukannya dengan gambar atau video lift jika itu adalah salah satu pemicu klaustrofobia utama Anda.

3. Paparan interoseptif

Daripada mengekspos diri Anda pada pemicu fisik, Eckstein mengatakan Anda dapat mencoba paparan interoseptif, yang memaparkan Anda pada sensasi fisiologis kecemasan, sehingga Anda dapat lebih mentolerir sensasi ini ketika muncul.

"Ini bisa termasuk simulasi hiperventilasi dengan bernapas melalui sedotan atau meniru sesak dada dengan menggunakan selimut berbobot," kata Eckstein.

4. Perhatian penuh

"Mindfulness - praktik membiarkan pengalaman internal kita ada tanpa upaya untuk mengubah atau mengendalikannya - bisa menjadi teknik yang berguna untuk membangun hubungan yang lebih adaptif dengan kecemasan," kata Eckstein.

Perhatian penuh dapat membantu Anda belajar untuk berhubungan dengan kecemasan dengan acuh tak acuh, mengetahui bahwa itu adalah sesuatu yang mereka mampu atasi tanpa menghindarinya.

5. Teknik relaksasi

Mempelajari keterampilan untuk mengurangi kecemasan seperti pernapasan diafragma atau relaksasi otot progresif dapat membantu penderita klaustrofobia. “Teknik-teknik ini melawan respons melawan atau lari otak mereka dengan melibatkan sistem saraf parasimpatis,” kata Eckstein.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

INDONESIA
SINGAPORE
YesDok Pte. Ltd.
LAYANAN PENGADUAN KONSUMEN
  Customer Service :
help@yesdok.com
 
Direktorat Jendral Perlindungan Konsumen dan Tertib Niaga-Kementerian Perdagangan RI
: +6285311111010
KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok