0 Poin
stml

5 Penyebab Terjadinya Kehilangan Memori Jangka Pendek

Kehilangan memori jangka pendek atau juga dikenal dengan sebutan "short term memory loss" sering terjadi. Contohnya ketika bertemu seseorang yang baru dan langsung lupa namanya, salah menaruh kunci mobil, atau masuk ke sebuah ruangan dan lupa mengapa Anda ada di sana.

"Ini adalah pengalaman universal," kata Samantha Holden, MD, ahli saraf dan direktur klinis neurologi rawat jalan di UCHealth.

Kehilangan memori jangka pendek adalah bagian normal dari penuaan, tetapi juga dapat disebabkan oleh kondisi medis seperti: depresi atau cedera otak, kata Sanam Hafeez, PsyD, psikolog dan pendiri Comprehensive Consultation Psychology Services.

Berikut ini adalah sejumlah hal yang menjadi penyebab terjadinya kehilangan memori jangka pendek:

Cedera kepala

Kehilangan memori, baik jangka pendek maupun jangka panjang, adalah gejala umum dari gegar otak, bahkan jika Anda tidak pingsan, kata Holden.

Gegar otak adalah jenis cedera otak traumatis dan dapat terjadi sebagai akibat dari benturan kuat atau langsung ke kepala seperti dari kecelakaan mobil, cedera olahraga, atau jatuh.

Kehilangan ingatan jangka pendek akibat cedera kepala biasanya hilang dalam beberapa bulan dan tidak ada cara untuk mempercepat proses itu. 

Namun, jika Anda mengalami tanda-tanda peringatan seperti kehilangan ingatan yang terus-menerus, kehilangan kesadaran, kebingungan, kesulitan berjalan, atau gerakan mata yang tidak biasa, maka Anda harus mencari bantuan dari pihak medis.

Saat Anda perlahan mendapatkan kembali memori jangka pendek Anda, Anda dapat membantu otak Anda keluar dengan taktik seperti menuliskan sesuatu atau selalu meletakkan barang di tempat yang sama.

"Otak menyukai struktur dan rutinitas, jadi menempatkan sebanyak mungkin struktur dan konsistensi dalam hari Anda akan membantu otak mengingat lebih baik," kata Holden.

Penuaan

Penuaan adalah penyebab paling umum dari kehilangan memori jangka pendek. Sekitar 11% orang dewasa di atas usia 45 tahun melaporkan penurunan kognitif subjektif, termasuk kehilangan memori, kata Hafeez. Pada usia 60 tahun, 40% orang mengalami beberapa kehilangan memori.

Seiring bertambahnya usia, area otak tertentu menyusut, komunikasi antar area otak menjadi kurang efektif, dan aliran darah ke otak bisa melambat.

Itu mengarah ke gangguan memori terkait usia yang normal, di mana orang mungkin memiliki lebih banyak masalah multitasking atau menjadi lebih pelupa, tetapi kemampuan mereka sehari-hari untuk hidup mandiri tidak terpengaruh.

"Biasanya, kehilangan ingatan jangka pendek bukanlah sesuatu yang perlu dikhawatirkan," kata Hafeez.

Pastikan untuk tetap aktif secara mental dengan melakukan aktivitas seperti membaca, menulis, atau hobi lainnya. Anda juga dapat menggunakan daftar dan rutinitas untuk membantu Anda mengingat hal-hal yang mudah Anda lupakan.

Penting juga untuk mendapatkan cukup olahraga, tidur, dan nutrisi karena ini semua sangat penting untuk fungsi otak yang sehat termasuk memori.

Minum alkohol terlalu banyak

Minum terlalu banyak alkohol mengganggu kemampuan otak untuk mentransfer ingatan dari jangka pendek ke jangka panjang. Ketika itu terjadi, Anda biasanya bangun tanpa mengingat apa yang terjadi saat Anda sedang minum.

Kondisi ini paling sering terjadi ketika seseorang memiliki kadar alkohol dalam darah 0,16 atau lebih tinggi. Namun, Anda tidak harus mabuk berat agar alkohol memengaruhi ingatan Anda, kata Holden.

Sebuah studi pencitraan otak besar tahun 2021 menemukan bahwa alkohol apa pun dapat mengurangi materi abu-abu, yang dikaitkan dengan kehilangan memori yang lebih signifikan.

"Setiap asupan tidak peduli jumlahnya secara teratur, memiliki efek negatif pada fungsi otak kita," kata Holden.

Kurang tidur

Untuk memiliki memori yang berfungsi dengan baik, Anda perlu masuk ke tahap tidur nyenyak, yang biasanya terjadi dalam satu jam pertama setelah terlelap dan tetap tertidur dan dalam siklus sepanjang malam, kata Holden.

Selama tidur, otak Anda juga mengaktifkan sistem glymphatic, yang membersihkan limbah dari otak untuk menjaga agar sistem saraf pusat tetap bekerja dengan baik saat Anda terjaga. 

Jika sistem glymphatic tidak dapat melakukan tugasnya, otak Anda akan kurang efektif dalam mengingat hal-hal pada hari berikutnya.

Depresi

“Salah satu penyebab paling umum dari kehilangan memori jangka pendek pada orang yang lebih muda dari 50 tahun adalah gangguan mood, termasuk depresi,” kata Holden.

Orang dengan depresi lebih mungkin mengalaminya dibandingkan rekan-rekan mereka untuk melaporkan masalah memori, dan depresi telah dikaitkan dengan kesulitan mengingat informasi. Dokter masih bekerja untuk memahami alasannya, tetapi tidak mengherankan bagi Holden bahwa depresi memengaruhi ingatan. "Ini mengubah kimia otak kita dan sinyal listrik di otak kita," katanya.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok