0 Poin
kecemasan pada anak

5 Cara Mengatasi Kecemasan pada Anak

Kecemasan tidak hanya mempengaruhi orang dewasa, tetapi juga anak-anak. Anak-anak dan remaja mungkin mengalami kecemasan sebagai respons terhadap tekanan teman sebaya, dinamika keluarga, dan kondisi kesehatan mental yang mendasarinya. Pandemi COVID-19 juga meningkatkan perasaan cemas dan depresi bagi banyak anak.

Berikut adalah lima pendekatan yang dapat Anda gunakan untuk membantu mengatasi kecemasan pada anak.

1. Perhatikan gejalanya

“Gejala kecemasan dapat sedikit berbeda antar anak, tetapi satu hal yang perlu diperhatikan adalah bahwa anak-anak, terutama yang lebih muda, biasanya akan lebih banyak mengeluh tentang gejala fisik kecemasan daripada gejala emosional,” kata Rebecca Etkin, seorang psikolog klinis di Yale Child Study. Tengah.

Dengan kata lain, mereka mungkin mengatakan bahwa mereka tidak enak badan atau mengeluh tentang gejala fisik, daripada memberi tahu Anda secara langsung bahwa mereka merasa cemas.

Gejala fisik umum kecemasan pada anak-anak meliputi: sakit kepala, mual, sesak napas, sakit perut, perubahan nafsu makan atau berat badan, kurang kemauan untuk mencoba hal baru, ledakan kemarahan dan meningkatnya tangisan

2. Bantu anak Anda mengidentifikasi pemicunya

“Anda dapat membantu anak Anda mengidentifikasi apa yang memicu kecemasan mereka dengan mendorong mereka untuk membuka perasaan mereka dan menanyakan mengapa mereka merasa seperti itu,” kata Dr. Neha Chaudhary, psikiater dan Kepala Petugas Medis BeMe Health.

“Hal-hal yang biasanya memicu kecemasan untuk anak-anak termasuk tekanan akademis, perubahan besar dalam hidup seperti pindah atau kematian dalam keluarga, pelecehan atau pengabaian, dan konflik di rumah,” kata Rebecca Mannis, psikolog perkembangan dan spesialis pembelajaran di Ivy Prep.

Ketahuilah bahwa anak Anda mungkin tidak selalu dapat menunjukkan dengan tepat penyebab kecemasannya. 

“Lebih penting mereka memiliki ruang untuk berbagi dan seseorang untuk memproses pengalaman mereka sehingga mereka tidak merasa sendirian dengan emosi itu,” kata Chaudhary.

3. Sarankan latihan relaksasi

Latihan relaksasi seperti pernapasan dan perhatian dapat membantu menenangkan anak yang cemas, seperti halnya untuk orang dewasa.

Sebagai contoh, sebuah penelitian kecil tahun 2022 menemukan bahwa anak-anak usia 7 hingga 10 tahun yang mempelajari latihan pernapasan mengalami tingkat kecemasan yang lebih rendah.

"Untuk anak-anak yang lebih muda, saya akan merekomendasikan menarik napas dalam-dalam selama 4 hitungan, menahan napas selama 4 hitungan, dan menghembuskan napas selama 8 hitungan," kata Chaudhary.

4. Tawarkan pengalih perhatian yang positif

Terkadang yang mungkin dibutuhkan anak Anda hanyalah pengalih perhatian positif untuk mengalihkan pikiran mereka dari apa yang membuat mereka cemas.

Pengalih perhatian dapat berupa aktivitas apa pun yang menarik minat mereka, seperti membaca buku favorit, memasak makanan favorit, berolahraga dan lain sebagainya.

5. Berkonsultasi dengan ahli 

Anda tidak perlu khawatir jika anak Anda mengalami beberapa perasaan cemas yang sementara, terutama sebagai respons terhadap pemicu tertentu, seperti acara besar atau ujian akhir.

Tetapi jika anak Anda terus merasa cemas lama setelah situasi stres teratasi, atau kekhawatiran mereka semakin memburuk dari waktu ke waktu, mereka mungkin mengalami gangguan kecemasan.

Catat gejala-gejalanya dan kemudian ini bisa Anda konsultasikan dengan ahli. Sudah waktunya untuk berhubungan dengan ahli jika anak Anda merasa cemas hampir setiap hari dan emosi mereka mulai mengganggu bermain, pergi ke sekolah, atau rutinitas sehari-hari lainnya.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok