0 Poin
ilustrasi demam

300 Kasus Hepatitis Anak Terdeteksi di Seluruh Dunia

Hampir 300 kasus anak-anak dengan hepatitis parah telah terdeteksi di 20 negara di seluruh dunia, dengan beberapa kasus di Asia Tenggara, kata Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Pejabat kesehatan di seluruh dunia sedang menyelidiki peningkatan misterius dalam kasus kondisi hati yang pertama kali terlihat di Inggris.

Virus umum yang disebut adenovirus, yang pulih kembali setelah pandemi, dapat menyebabkan lonjakan.

Kasus pertama dari hepatitis yang tidak biasa ini ditemukan di Skotlandia pada anak-anak di bawah usia 10 tahun. Lebih dari 140 kasus sekarang sedang diselidiki di Inggris.

Sebagian besar anak-anak Inggris mengalami peradangan hati ringan, meskipun 10 anak membutuhkan transplantasi hati.

Mereka memiliki gejala awal muntah dan diare diikuti dengan menguningnya kulit atau putih mata, yang disebut penyakit kuning. Virus hepatitis yang biasanya menyebabkan kondisi tersebut (virus A, B, C, D dan E) tidak terdeteksi pada anak-anak.

WHO mengatakan belum jelas apakah ada peningkatan kasus hepatitis, atau peningkatan kesadaran akan kondisi yang biasanya tidak terdeteksi.

Para ilmuwan percaya bahwa virus umum yang telah pulih sejak pandemi dapat berperan. Adenovirus adalah patogen paling umum yang terdeteksi pada sekitar tiga perempat anak-anak Inggris dengan hepatitis yang dikonfirmasi dan diuji.

Dan jenis adenovirus tertentu, yang disebut F41, ditemukan pada seperempat dari darah anak-anak itu. Adenovirus yang sama juga dilaporkan ditemukan pada sembilan anak dengan hepatitis di Amerika Serikat.

Pejabat kesehatan Inggris percaya anak-anak kecil, yang tidak terpapar virus umum selama pandemi COVID-19 karena berkurangnya interaksi, sekarang terinfeksi ketika mereka tidak memiliki perlindungan sebelumnya.

Ada 50 jenis adenovirus yang berbeda dan umumnya menyebabkan pilek, dan terkadang sakit dan diare. Mereka jarang menyebabkan hepatitis pada anak-anak yang sehat.

Pakar kesehatan juga sedang menyelidiki penyebab lain, seperti munculnya strain baru adenovirus, infeksi Covid sebelumnya, atau keduanya terjadi secara bersamaan.

"Sementara adenovirus adalah hipotesis yang mungkin, penyelidikan sedang berlangsung untuk penyebab utamanya," kata WHO.

BAGIKAN KE MEDIA SOSIAL

YesDok adalah layanan ehealth yang terjangkau dengan platform mobile yang mudah digunakan dan tangguh. Menembus 17.504 pulau dan 260 juta pengguna di Indonesia.

DMCA.com Protection Status

   

KONTAK
  Corporate Info :
info@yesdok.com
  Customer Service :
help@yesdok.com
PANDUAN
FOLLOW US
   

COPYRIGHT ©2022 ALL RIGHTS RESERVED BY YesDok